Video Pantauan Gerhana Bulan Total di Gorontalo

Gorontalo Gerhana Bulan
Pantauan Gerhana Bulan di Gorontalo. Foto Wahyono/Read

READ.ID –  Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika Gorontalo bersama mahasiswa Fakultas Syariah IAIN Sultan Amai Gorontalo melakukan pemantauan fenomena gerhana bulan yang digelar di halaman fakultas setempat, Rabu (26/5/2021).

Pantauan dimulai pukul 17.00 wita selama fase-fase proses gerhana bulan total. Gerhana bulan di Gorontalo terlihat jelas dengan mata telanjang, karena kondisi cuaca yang cerah.

banner 468x60

Dari pantauan Read.Id di lokasi, hingga pukul 18.30 Wita, Gerhana bulan sudah terlihat sebagian.

Berikut video pantauan gerhana bulan di Gorontalo:

Gerhana Bulan Total terjadi saat posisi Matahari-Bumi-Bulan sejajar. Hal ini terjadi saat Bulan berada di umbra Bumi, yang berakibat saat puncak gerhana bulan total terjadi.

Bulan akan terlihat berwarna merah (terkenal dengan istilah Blood Moon), karena posisi Bulan saat terjadi gerhana berada di posisi terdekat dengan bumi (Perigee), maka Bulan akan terlihat lebih besar dari fase-fase purnama biasa, sehingga sering disebut dengan Super Moon.

Sehingga, Gerhana Bulan Total tanggal 26 Mei 2021 dikenal juga dengan Super Blood Moon, karena terjadi saat bulan di Perigee (Bulan berada di jarak terdekat dengan Bumi).

Gerhana Bulan
Pantauan Gerhana Bulan yang dilakukan di kampus IAIN Sultan Amai Gorontalo. Pada pukul 18.30 wita gerhana bulan terlihat sudah sebagian. Foto Wahyono/Read
Gerhana Bulan
Pantauan Gerhana Bulan yang dilakukan di kampus IAIN Sultan Amai Gorontalo. Pada pukul 19.15 wita gerhana bulan terlihat sudah nyaris total. Foto Wahyono/Read

Berdasarkan rilis dari BMKG fase-fase proses Gerhana Bulan Total yang akan terjadi tanggal 26 Mei 2021 adalah:

1. Fase (P1) awal Gerhana Bulan mulai pukul 16.46.12 WiB , 17.46.12 WITA yang melintas memotong Papua bagian tengah, sehingga pengamat di provinsi Papua dapat menyaksikan seluruh proses terjadinya Gerhana Bulan Total ini.

2. Fase (U1) *Gerhana Bulan ebagian mulai pukul 16.44.38 WIB , 17.44.38 WITA ,18.44.38 3 WIT, melintas memotong Pulau Sulawesi dan Nusa Tenggara, sehingga pengamat di wilayah Indonesia Timur, Pulau Sulawesi bagian Timur dan Nusa Tenggara Timur dapat menyaksikan kejadian ini.

3. Fase (U2) Gerhana Bulan Total mulai masuk pukul 18.09.21 WIB, 19.09.21 WITA , 20.09.21 WIT melintas memotong Provinsi Riau dan Sumatera Barat, sehingga seluruh pengamat di Indonesia dapat mengamati awal fase totalitas ini, kecuali di sebagian Riau, Sumatera Barat, Sumatera Utara, dan Aceh.

4. Fase Puncak Gerhana Bulan terjadi* pukul 18.18.43 WIB, 19.18.43 WITA , 20.18.43 WIT, dapat disaksikan di seluruh wilayah Indonesia, kecuali di sebagian kecil Riau, sebagian Sumatera Barat, Sumatera Utara, dan Aceh.

5. Fase (U3) Gerhana Bulan Total berakhir pukul 18.28.05 WIB , 19.28.05 WITA , 20.28.05 WIT melintas membelah Sumatera Utara, sehingga pengamat di seluruh wilayah Indonesia, kecuali sebagian Sumatera Utara dan Aceh, dapat menyaksikan fenomena ini.

6. Fase (U4) Gerhana Bulan Sebagian berakhir pukul 19.52.48 WIB , 20.52.48 WITA , 21.52.48 WIT dapat disaksikan di seluruh wilayah Indonesia.
7. Fase (P4) Gerhana Bulan berakhir pukul 20.51.14 WIB , 21.51.14 WITA , 22.51.14 WIT dapat disaksikan di seluruh wilayah Indonesia.

Seluruh proses gerhana, sejak fase awal (P1) hingga fase akhir (P4) akan berlangsung selama 5 jam 5 menit dan 2 detik. Sedangkan proses gerhana totalnya, sejak awal fase total (U2), puncak total hingga akhir fase total (U3) akan berlangsung selama 18 menit 44 detik.

(Wahyono/Read)

 

Baca berita kami lainnya di

banner 468x60