Perbandingan Kekuatan Angkatan Bersenjata Rusia vs Ukraina

Rusia Ukraina

READ.ID –  Angkatan bersenjata Ukraina kalah, baik dalam segi jumlah pasukan dan persenjataan dibandingkan dengan Rusia.

Dilansir dari voaindonesia.com para pakar militer menilai bahwa pasukan Ukraina akan mampu meningkatkan perlawanan yang signifikan dan menimbulkan banyak korban saat Rusia memulai apa yang akan mungkin menjadi invasi skala besar.

Tentara Ukraina juga lebih terlatih dan siap pada saat ini dibandingkan pada 2014, ketika Rusia merebut semenanjung Krimea dari Ukraina tanpa perlawanan. Para tentara Ukraina secara luas dipandang sangat termotivasi untuk mempertahankan jantung negara itu.

Bagaimana Jumlahnya?

Dalam hal jumlah pasukan dan senjata, perhitungan secara matematika menunjukkan posisi Ukraina yang cukup suram.

Perkiraan sebagian besar pakar militer menyebutkan jumlah pasukan Rusia di dekat perbatasan Rusia dengan Ukraina lebih dari 100.000. Rusia juga telah memindahkan beberapa pasukan ke Belarus, yang terletak di utara Ukraina, untuk melakukan latihan militer.

Rusia memiliki sekitar 280.000 personel tentara dan total angkatan bersenjata gabungannya mencapai sekitar 900.000. Jumlah tank yang mencapai 2.840 melebihi jumlah yang dimiliki oleh Ukraina dengan perbandingan tiga banding satu, menurut Institut Internasional untuk Studi Strategis (IISS) yang berbasis di London.

Perdana Menteri Ukraina mengatakan sebuah dekrit yang baru-baru ini ditandatangani oleh Presiden Zelenskiyy, yang berpusat pada meningkatkan kapasitas pertahanan negara, meningkatkan daya tarik dinas militer dan transisi bertahap menuju tentara professional, akan membawa jumlah angkatan bersenjata Ukraina menjadi 361.000 personel.

Meskipun Ukraina melipatgandakan anggaran pertahanannya secara nyata dari 2010 hingga 2020, total pengeluaran pertahanannya pada 2020 hanya berjumlah $4,3 miliar, atau sepersepuluh dari Rusia.

Analis militer mengatakan pertahanan anti-pesawat dan anti-rudal Ukraina lemah, membuatnya sangat rentan terhadap serangan Rusia pada infrastruktur kritisnya.

Mereka mengatakan Rusia juga akan berusaha menggunakan keunggulannya dalam peperangan elektronik untuk melumpuhkan komando dan kendali musuhnya dan memutuskan komunikasi dengan unit-unit di lapangan.

Bagaimana Pengalaman Pasukan Ukraina?

Pasukan Ukraina telah memperoleh pengalaman tempur di wilayah Donbass di timur negara itu, di mana mereka telah memerangi separatis yang didukung Rusia sejak 2014. Pasukan tersebut sangat termotivasi untuk membela negara mereka.

Mereka juga memiliki pertahanan udara jarak pendek dan persenjataan anti-tank, termasuk rudal Javelin yang dipasok oleh Amerika Serikat (AS), yang akan membantu memperlambat kemajuan Rusia.

Di luar tentara reguler, Ukraina memiliki unit pertahanan teritorial sukarela dan sekitar 900.000 tentara cadangan. Kebanyakan pria dewasa memiliki setidaknya pelatihan militer dasar, sehingga Rusia dapat menghadapi perlawanan keras kepala dan berkepanjangan jika mencoba untuk merebut wilayah Ukraina.

Tantangan militer akan jauh lebih tinggi daripada perang sebelumnya yang telah dilakukan Rusia sejak runtuhnya Uni Soviet, termasuk di Chechnya yang memisahkan diri pada 1990-an dan melawan Georgia pada 2008.

Apa yang pihak Barat lakukan untuk membantu Ukraina?

Negara-negara Barat telah meningkatkan pengiriman senjata ke Ukraina, tetapi Kyiv mengatakan mereka membutuhkan jumlah yang lebih banyak. Amerika Serikat telah mengesampingkan kemungkinan untuk mengirimkan pasukan AS ke Ukraina untuk berperang.

Amerika Serikat telah memberikan lebih dari $2,5 miliar bantuan militer sejak 2014, termasuk rudal anti-tank Javelin, kapal patroli pantai, Humvee, senapan sniper, drone pengintai, sistem radar, penglihatan malam, dan peralatan radio. Pasokan lebih lanjut dapat mencakup rudal anti-pesawat Stinger, senjata kecil dan kapal.

Turki telah menjual beberapa batch drone Bayraktar TB2 ke Kyiv, yang dikerahkannya untuk melawan separatis yang didukung Rusia di Ukraina timur.

Inggris memasok Ukraina dengan 2.000 rudal anti-tank jarak pendek yang dilaporkan pada Januari dan mengirim spesialis Inggris untuk memberikan pelatihan. Ini juga telah menyediakan kendaraan lapis baja Saxon.

Estonia mengatakan mengirim rudal anti-tank Javelin dan Latvia serta Lithuania menyediakan rudal Stinger. Republik Ceko mengatakan pihaknya berencana untuk menyumbangkan amunisi artileri 152mm.

Jerman menyatakan tidak akan mengirim senjata ke Ukraina, tetapi bersedia membiayai bersama sebuah rumah sakit lapangan senilai $6 juta dan memberikan pelatihan.

Bisakah Rusia Lakukan Invasi Skala Penuh?

Banyak analis militer mengatakan Moskow tidak mungkin melakukan invasi berskala penuh karena akan melibatkan perang yang panjang dan berantakan dengan korban yang tak terhindarkan. Mereka memperkirakan Rusia memilih untuk menghancurkan serangan udara dan merampas beberapa wilayah daripada perang habis-habisan termasuk pertempuran untuk kota-kota besar.

Salah satu pilihan bagi Rusia adalah merangsek ke arah selatan dan barat dari wilayah Donbass di Ukraina timur, yang sudah dikendalikan oleh pasukan pro-Rusia, untuk terhubung dengan Krimea yang telah dicaplok dan Laut Hitam.

Ada juga kemungkinan bahwa pasukan di Belarus dapat melintasi perbatasan utara Ukraina sebagai bagian dari serangan.

Putin kemungkinan akan menghadapi tantangan dari warganya sendiri karena mengobarkan perang terhadap sesama bangsa Slavia, serta sentimen anti-Rusia yang intens di Ukraina.

Rusia telah mendapat sanksi karena memindahkan pasukan ke wilayah Ukraina yang dikuasai separatis, dan kemungkinan besar akan menghadapi sanksi yang jauh lebih keras untuk melakukan invasi berskala penuh. 

Baca berita kami lainnya di

banner 468x60